Akhirnya Pakai Box Motor Juga

Lagi-lagi artikel telat nih :mrgreen: . Kali ini sedikit berbagi pengalaman memakai box motor. Maklum nubie dalam dunia per-box-an :p . Box motor yang saya pakai sebenarnya bukan milik saya, cuma dapat hibah dari mas Alex, juragan Padang Murah jalan Bantul.

wpid-dsc_0002.jpg

Kesan pertama, wow! Box dari mas Alex sungguh besar sekali, dua helm standar bisa masuk 😀 (1 Full Face, 1 Half Face). Riding pertama kali hati-hati banget karena takut kena pengendara motor di belakang.

Masuk seminggu pemakaian, ngehajar lubang di jalan cukup dalam, dan mulailah misteri stang godek muncul 🙁 . Pertama kali saya sadari saat dalam perjalanan coba lepas stang karena takut kenapa-kenapa sesudah ngehajar lubang, dan kaget karena stang langsung bergetar hebat di kecepatan 50-70, hampir jatuh malah 🙁 .

Akhirnya cek ke bengkel pulsar milik kang Heri di jalan Parangtritis km 18. Sempet atur komstir tetap sama saja sampai akhirnya ganti komstir karena katanya memang sudah ada gejala komstir kena (dan memang feeling saya sih memang sudah agak kena itu komstirnya). Tinggal dulu motor di bengkel dan sorenya ambil motor, deg-degan mencobanya. Saat bawa pulang, lepas stang dan ternyataaaa…. Masih godek!! Sempat lepas box tapi braket masih ada di motor, dan tetap godek juga 🙁

Sempet browsing di mbah Google, ada yang bilang kalau ban MRF sudah hampir gundul memang bisa jadi penyebab stang godek juga. Dan kebetulan ban depan MRF sudah mulai gundul dan karena sering tiba-tiba slip waktu rem depan, jadi saya ganti ban dengan Corsa S123. Coba lagi…dan hasilnya…Masih godek juga !!! 🙁

Karena sudah mentok, velg pun di cek dan masih balance semua depan-belakang, alias tidak ada goyang, cuma goyang kecil saja. Box dan braket pun akhirnya dilepas dari motor, dan coba testing lagi selama semingguan, dan hasilnya…ajaib..tidak godek!

Ternyata karena menambah braket box motor (braketnya cukup berat juga) menyebabkan center of gravity motornya berpindah. Bagian depan jadi cenderung lebih ringan dibanding bagian belakang sehingga stang godek. Tapi mungkin tidak semua motor termasuk tidak semua pulsar mengalami stang godek kalau dipasang box, karena waktu saya tanya mbah Google banyak tidak mengalami masalah.

Dan karena saya anggap tidak ada masalah, akhirnya karena kebutuhan juga, box motor saya pasang lagi. Stang tidak terasa godek kalau dipegang dua tangan, kalau satu tangan hanya terasa godek sedikit saja sih meski di kecepatan tinggi. Meski masih godek, tidak masalah karena box motornya sangat membantu. Sekali lagi, terimakasih mas Alex atas box motornya 🙂

1 Comment

  1. Wah, pelanggan Kang Heri juga ternyata..
    Ini ceritanya mirip sama p200ku, dulu kalau pake box (givi e35) stangnya godek pas kecepatan 25-50an. Pas ganti ban ke IRC bekas CBR250, godeknya berkurang drastis. Habis tu ganti pelek jari2 2,5-3,5inchi, ban masih IRC, godeknya ilang..
    Semoga membantu.. Salam kenal.

Tinggalkan Balasan