Hal yang Tidak di Inginkan pun Terjadi, Aki Pulsar Soak

Senin 26 Maret 2013, kala pagi hari di saat badan sedang sangat kurang fit :mrgreen: , hal yang saya takutkan terjadi di Pulsar 220 saya pun terjadi. Ya, seperti judul di atas, aki Pulsar soak. Bagi yang belum tahu mungkin beranggapan bahwa itu hanya sekedar aki 😆

Masalahnya adalah Pulsar 220 tidak dilengkapi starter kaki, starter kaki yang ada ya mendorong ala MotoGP 😆 . Masalah kedua adalah berat Pulsar 220 yang wow, berat kosong tanpa oli dan bensin kalau tidak salah sekitar 150 kg  :mrgreen: , saat itu bensin di Pulsar saya full tank -_- .

Pagi hari ketika kunci kontak diputar, volt meter tambahan di motor saya berkedip di angka 11,4 volt. Langsung deg-deg serrr. Dan terjadi juga, ketika di starter cuma bunyi kerrr…kerrr…aki tidak kuat mengangkat dinamo starter pulsar. Jadi dalam kasus ini tidak berguna donk voltmeter saya? Padahal pemasangan volt meter kosso  supaya menghindari masalah ini  🙁 .

Jadi kronologis awalnya seperti ini. Sekitar 2-3 minggu sebelum kejadian saya sempat mengalami hal serupa, sewaktu membeli makanan, dengan kondisi lampu HID menyala langsung saya starter dan hasilnya kerr… alias tidak kuat. Kaget dan matikan HID, puji Tuhan masih nyala dan bisa pulang ke rumah.

tegangan aki harus sekitar 12,8 volt
tegangan aki harus sekitar 12,8 volt

Tanda-tanda lain juga sudah ditunjukkan voltmeter, ketika kunci kontak dihidupkan tegangan yang ada hanya sekitar 12-12,2 volt. Ketika mesin dihidupkan pun tegangan pengisian aki jarang sekali menyentuh 13,5-14 volt. Aki yang sehat seharusnya ketika kunci kontak dihidupkan berada di angka sekitar 12,8 volt dan ketika mesin dihidupkan range pengisian sekitar 13,4-14,2 volt.

Akhirnya pada pagi itu, percobaan ala MotoGP dilakukan. Dengan menggunakan gear 3, tarik kopling dan jalankan motor. Hasilnya sempat hidup dan mati lagi. 🙁 . Percobaan kedua dan ketiga pun tidak berhasil, hasilnya cuma badan berkeringat dan tambah lemas akibat sedang tidak fit. Akhirnya pinjan motor mio di rumah untuk berangkat kantor 😀

Siang hari ijin pulang badan tidak fit skalian beli aki di toko Denso dekat tugu Yogyakarta. Tanya-tanya aki pulsar, aki FB kalau tidak salah dengar skitar 390.000 rupiah 😯 , langsung tanya aki TOYO saja dan untungnya ada dengan harga 260.000 rupiah :D. Akhirnya pulsar saya pun sehat kembali.

aki TOYO baru
aki TOYO baru

Sekali lagi, terutama untuk teman-teman Pulsar kecuali Pulsar 135. Pastikan tegangan aki ketika kontak dihidupkan masih berkisar 12,8 volt atau anda akan merasakan akibatnya 👿

22 Comment

  1. kevin says: Balas

    kejadian persis gw nih kemaren, mana gw lagi ada di parkiran basement kantor lagi, ga mungkin banget gw dorong p220 nanjak keluar hahahahaha

    untung ada pulsarian juga yang bantuin dorongin p220 gw jadi bisa nyala :p

    1. pionize says: Balas

      wah ga kebayang dah klo harus dorong p220 nanjak gt.. 😆
      dorong di jalan datar aja udah males banget, apalagi harus nanjak gt…hahahaha
      untung ada yang bantuin bro.. 😀

  2. Pilipus Berlin says: Balas

    om maaf mungkin agak OOT dari postingannya..
    cuman td barusan baca” postingan di wordpress yg lama ttg dual on dan lampu HID..
    ane mau nanya.. caranya bikin dual on di 220 gmn yah?? trus itu masang lampu HID nya kan yg ane baca di wordpress yg lama itu g diikutkan di lampu utama yah??
    mungkin bisa dijelaskan lebih lagi om?? bisa di balas juga di email saya..
    sebelumnya makasih om yaah.. dan maaf kalau OOT..
    hehehehe

    mail : [email protected]

    1. pionize says: Balas

      klo skema rangkaiannya sih kayak gini om
      dual on
      tinggal print bawa ke orang yg ngerti kelistrikan, sama siapin relay..relay nya en lupa brapa kaki..hehehe…

      Klo ga salah sih relay 4 kaki:
      – 1 negatif untuk 2 kabel: kabel negatif aki dan negatif ballast (atau negatif lampu utama)
      – 1 positif dari aki
      – 1 positif dari lampu senja menuju ke saklar lampu tambahan sebelum masuk ke relay
      – 1 positif menuju ke ballast (atau positif lampu utama)

      Klo saya sih sumber listrik lampunya ambil dari lampu senja, pertimbangannya sih mengurangi kemungkinan BCU rusak, trs dari pengalaman selama ini listriknya lebih stabil karena lampu senja tidak melewati BCU. Saya sendiri sih pasangnya di temen sendiri, menurut dia waktu itu pasang secara normal sering error di speedo dll, jadi akhirnya dia coba2 pakai lampu senja buat sumber dayanya dan sukses 😀

      smoga membantu

      1. Pilipus Berlin says: Balas

        okee om… makasih om infonyaa..
        nice info… 😀

      2. Pilipus Berlin says: Balas

        om maaf mau nanya lagi.. hehehehe
        untuk yang relay pemasangan HID itu alurnya bagaimana yah om??
        jadi yang positif dari balast masuk ke nomer berapa, lalu yg negatif aki dan balast masuk ke soket relay yg nomer berapa??

        1. pionize says: Balas

          Jujur ane lupa, daripada ane ngawur.. :p
          tapi klo mau pake itu skema juga bisa kok 😀

  3. Pilipus Berlin says: Balas

    huehehehehe..
    oke om… makasih infonya… 😀

    1. pionize says: Balas

      sip..smoga sukses masangnya 😀

      klo di tempat ane intinya sih ga ada yg nyentuh ke lampu jauh sama sumber input dari lampu utama diganti dari lampu senja…
      jadi semi dual on, dual on abal2 :p

      1. Pilipus Berlin says: Balas

        hooo.. mudeng ane om..
        kalau dari yg ane tangkep.. jadi dual on itu karena sumber inputnya dari lampu senja makanya kalau ngedim tetep nyala.. kan inputnya dari lampu senja..
        😀

        1. pionize says: Balas

          betul skali…hehehe 😀
          itu cara gampang buat dual on..jadi kalau mau pakai lampu standar, sbenernya ga perlu relay..
          tinggal cari dudukan lampu h7 aja, ambil input dari lampu senja plus tambahin saklar sendiri…
          trs jangan lupa groundnya di pasang juga..ground bisa kemana aja 🙂
          klo mau copot kan tinggal copot aja..jadi simpel…ga ngubah apa2..

          Cuma berhubunga ane pakai HID ya butuh relay…

          kalau yang di skema itu beneran dual on..lebih advanced 😀

          1. Pilipus Berlin says:

            sip”… nice info om.. 😀
            ntar ane coba satu” ntar..
            makasih om infonya..

  4. Dani says: Balas

    bro ,ane ada trik kecil nih..klo aki motor pulsar soak trus tanpa perlu dorong-dorong motor..
    ente standar tengah motornya..trus masukin gigi terakhir (klo bajaj gw gigi 5)..trus ente puter deh ban belakangnya kearah depan…kira2 2x muter ban , motor pun nyala….(selamat mencoba):D

    1. dimas says: Balas

      masa sih bang??? muter ban gmna cara nya??? kan posisi gigi masuk pasti berat dong bang???

      1. pionize says: Balas

        Nah, saya sendiri sih ga bisa pake cara ini…tapi temen saya bisa, pernah lihat langsung. Tapi masuk gear 3 klo ga salah sebelum diputar

  5. rachmat says: Balas

    Tadi pagi dorong Pulsar 220. Untung gak sampe batal. Setelah gak nyala juga akhirnya nyerah beli aki motobatt. Emang dah niat beli aki karena dah sering ngedrop. Tapi takalau mengira begini adanya

    1. pionize says: Balas

      wah…dorong kebo ya gan…?
      pakai volt meter aja saya tetep bisa miss kmarin…kirain masih bisa ngangkat, ternyata kagak..hehe

  6. Cara melihat tegangan aki nya itu dimana ya pak ?

    1. pionize says: Balas

      Klo saya sih pasang voltmeter di motor sih 🙂

  7. dimas says: Balas

    bang pionize… mala petaka kini datang pada saya… si pulsar ngambek engga mau di stater volt meter di angka 11,4 v. rekomendasi dong aki 9 amper yang agak murah. hehehehe

    1. pionize says: Balas

      dulu sih saya ya pake aki merk toyo…umurnya hampir 2 taun baru mati…lumayan bagus sih

      1. dirgantara says: Balas

        motor ane lebih sakit lagi ini. aki udah Soak , di lepas busi cek api nya ga ada. apa koil ya bro ? cek sen sama klakson kedip2 di spedometer nya.. aki bener mungkin ya

Tinggalkan Balasan